Barcode & RFID


Barcode & RFID.. istilah yang IT banget ya kayanya? 2 teknologi ini merupakan sesuatu yang sangat penting terutama buat jaman skrg ini, yang bisa bikin semuanya jadi jauh lebih efisien, terutama dalam bisnis. Kita bahas satu2:

Barcode

Kalau kita baca dari wikipedia, penjelasannya itu adalah kaya gini:
Sebuah kode batang atau kode palang (bahasa Inggris: barcode) adalah suatu kumpulan data optik yang dibaca mesin. Sebenarnya, kode batang ini mengumpulkan data dalam lebar (garis) dan spasi garis paralel dan dapat disebut sebagai kode batang atau simbologi linear atau 1D (1 dimensi). Tetapi juga memiliki bentuk persegi, titik, heksagon dan bentuk geometri lainnya di dalam gambar yang disebut kode matriks atau simbologi 2D (2 dimensi). Selain tak ada garis, sistem 2D sering juga disebut sebagai kode batang.

bingung sama penjelasan di atas? wkwkw.. ga usah bingung. Intinya barcode itu yang gambarnya kaya gini nich:

Nah loe… garis2 apaan tuh? hehe.. buat yg blm tau, inilah yang namanya barcode. Bentuknya garis2 kaya batang (bahasa inggrisnya: bar), sedangkan code tentunya artinya kode. Garis2 ini bukan sembarang garis, tapi emang uda ada artinya, dan buat ngebacanya biasanya pake alat yang namanya barcode scanner.

RFID

kl dr wikipedia:

RFID (bahasa Inggris: Radio Frequency Identification) atau Identifikasi Frekuensi Radio adalah sebuah metode identifikasi dengan menggunakan sarana yang disebut label RFID atau transponder untuk menyimpan dan mengambil data jarak jauh. Label atau kartu RFID adalah sebuah benda yang bisa dipasang atau dimasukkan di dalam sebuah produk, hewan atau bahkan manusia dengan tujuan untuk identifikasi menggunakan gelombang radio. Label RFID terdiri atas mikrochip silikon dan antena. Label yang pasif tidak membutuhkan sumber tenaga, sedangkan label yang aktif membutuhkan sumber tenaga untuk dapat berfungsi.

Ini dia yang canggih, yg bikin barcode keliatan jadul. RFID. teknologi yang canggih n keren. Ga perlu keliatan garis2, ga perlu diarahin ke tampilannya ke scanner. Cukup berada di dekat mesin sensornya aja kodenya uda bisa kebaca. Ukurannya jg bisa beda2, ada yg kecil banget kaya cuma 1 titik.

Nich contoh tampilan RFID biar lebih jelas:


yang satu ini banyak banget gunanya. Jadi kalau misalnya barang mau masuk gudang, kalau pake RFID, ga usa dicek lagi tuh. Begitu lewatin mesin, langsung nongol data masuk barang x. Atau kalau biasa buat di department store sama toko buku kan bisa bunyi tuh kalau maling mau nyuri barang. Itu semua karena pake RFID ini. Termasuk juga buat kartu2 kaya flazzcard BCA atau E-tollcard yang tinggal tempel langsung beres transaksi.
Dari tadi kita cm bandingin dari teori doank, jd skrg waktunya gue bandingin dari sisi pemakaian. Bakal gue bandingin antara cara manual, pake barcode, dan pake RFID. Misalnya di supermarket, jaman dulu banget waktu gue masih kecil, gue inget tuh, kl beli barang, kasirnya bakal ngetik harga satu2, yg bikin lama *moga2 aja ingetan gue ga salah, kl ga jdnya fiksi nich wkwkw.. ato jgn2 pas aja gue masuknya ke supermarket yg pake sistem jadul ya o.0*. Bisa bayangin ga sich, tiap kali beli barang, dia harus masukin harga satu2. Kalau kasirnya jago ngetik sich gpp, tapi kl kasirnya agak2 gaptek… repot dah urusannya. Lalu beberapa lama sekali, harus ada pegawai pegawai ngitungin ulang barang yang ada. Laporan ke gudang: “Bos.. barang yg ini uda mau abis nich, stocknya tinggal 50!”. Atau kalau emang sistemnya agak canggih sich, nanti tiap kali beli bisa diitung juga stocknya tinggal berapa (tapi biasanya yg pake sistem manual, sistem gudangnya juga agak2 manual).
Trus abis itu, sistem di supermarket diubah. Pake barcode sekarang. Jadi label2 produk semuanya dikasi barcode. Jadi kl jalan ke kasir, si kasir ga perlu lagi ngetik harga satu2, tapi cukup arahin barcodenya ke scanner di meja kasir, trus nanti keluar dech di layar. Trus jumlah barang di inventory juga berkurang (harusnya begini, gtw dah kl ga dipake). Jadi si bos di gudang tinggal ngecek aja tiap ari barang apa aja yang uda mau abis, trus dipesen dech. Nah sistem ini yang paling banyak dipakai oleh supermarket2 besar di Indo sekarang ini.
Lalu ceritanya sistemnya diubah nich jd yg paling canggih.. pake RFID. Bayangin, begitu selesai beli barang, kasir2 ga perlu nunggu lagi.. karena… uda dipindahin ke divisi laen (kl bilang dipecat kan kasian hehe, mending pindahin aja ke divisi laen). Jadi kita bawa barang belanjaan kita keluar. Waktu mau keluar, ada sensor buat ngecek. Jadi waktu kita lewatin, ada bunyi ‘beep’ trus nongol di layar total belanjaan kita. Tinggal bayar aja dech (yg versi canggih sich bayarnya bisa pake kartu yg ada RFIDnya, kl yg teknologinya setengah2, ya tetep disiapin kasir dech buat cari kembalian hehe). Trus waktu kita lewatin sensor itu, di gudang juga otomatis tuh berkurang barangnya. Malahan kalau lebih canggih lagi sistem ITnya, begitu barang uda tinggal dikit, bisa langsung otomatis kabarin supplier pake sistem (yg ini ga da hubungannya sama RFID sich, bisa dijalanin juga kl pake barcode, selama supply chain perusahaan jalan aja).
Sekarang ayo kita liat keuntungan dan kerugiannya:
MANUAL:
- Keuntungan:
   * kasi kesempatan kasir latihan gratis biar jago ngetik wkwkkw
- Kerugian:
   * proses lambat
   * belum lagi kalau salah masukin harga
BARCODE
- Keuntungan:
    * Proses jauh lebih cepat daripada manual, jadi jenis produk n harga cukup diupdate waktu awal masukin data produk, abis itu di kasir tinggal *beep* (ini maksudnya suara scannernya, bukan kata2 yg disensor wkwk) trus nongol dech harganya di layar.
    * Tingkat kesalahan juga jauh lebih kecil dibanding manual.
    * Jadinya lebih hemat dibanding manual, kan hemat waktu, hemat pegawai buat itung2, dsb.
- Kerugian:
     * Kl dibanding RFID, barcode ini sensornya harus pas kena di barcodenya, kl ga kena pas arahin ke scannernya, kadang2 ga kebaca (makanya kl di supermarket itu kadang2 ada kasir yang coba2 segala gaya biar barcodenya kebaca, trus akhirnya uda 1000gaya tetep ga nongol harganya, dia masukin manual dech).
     * Data yang disimpan di barcode ini sebenarnya cuma angka itu aja, beda sama RFID yang bisa nyimpan data macem2 (contohnya kaya e-ktp yang nanti bakal dibuat *bbrp hari lalu baru foto sama urus sidik jari dll ke kelurahan nich hoho* nah itu kan jd data kita nanti macem2, dari nama, alamat, foto, ttd, sampe ke sidik jari & retina itu semua ada di RFID itu).
RFID
- Keuntungan:
     * Prosesnya luar biasa cepat n simple. Ga perlu maksa barangnya nempel ngadep scanner. pokoknya tinggal lewatin aja dengan jarak brp jauh gitu uda kena sensornya koq.
    * Bisa lebih menghemat dari sistem kepegawaian soalnya kaya tadi ditulis di atas, kl emang bener2 sistem ini efektif, dan misalnya sistem pembayaran di masa depan juga lebih ke arah RFID, uda cocok banget dah, ga perlu pake kasir aja bisa.
- Kerugian:
     * harganya… masih lumayan mahal.. kl ga salah itu waktu lagi browsing baca2 harganya 1 nya sekita 50sen dollar. ya anggep aja Rp.4500. Coba bayangin kalau beli permen ato snack yang harganya misalnya 4rb, nah ini RFID aja uda 4500, ya rugi bandar donk wkwkw. Tapi kl untuk barang masuk gudang masih ok la, soalnya sekali masuk kan sekardus2.
Kesimpulannya, sebenarnya mau barcode atau RFID, sama2 ada keuntungannya masing2. Kalau toko kecil, rasanya barcode aja masih ok la, tapi kalau yang menjual barang2 mahal, lebih cocok tuh kl pake RFID, biar ga repot….. Wah ga berasa uda 1jam cm buat nulis ginian doank wkwkwk.. ya uda semoga bisa cukup membantu buat beda2in. Kalau ada comment ato pertanyaan, ya comment aja di bawah, nanti bakal coba dijawab hehe, ato paling kl ga ngerti jg, paling ntar tanya sama master google wkwkw.
About these ads

~ by desmaster on October 1, 2011.

4 Responses to “Barcode & RFID”

  1. do some work

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: